Tomeynye by JanganCuriFotografi

2 komen mengomen
Haha.. Adek tomel ni saya jumpa masa tengah duk uruskan proses evakuasi pelajar-pelajar Malaysia ke Jeddah. So, sambil-sambil tunggu urusan sahabat-sahabat selesai kat airport Kaherah, sempat la snap adek tomel ni. Tak ingat nama ape adek ni. Tengok je la. Saje nak update blog.


Ai tawan2.. ^^,


Merenung masa depan..


Hanya mampu melihat apa yang dilakukan oleh manusia disekitarnya. Tapi awas, kanak-kanak cepat belajar dan meniru apa yang didengar dan dilihatnya. Maka, tunjukkanlah contoh teladan yang baik.

Ok la, sambil-sambil tengok gambar ni. Saje la nak kongsikan sikit ilmu yang dapat masa ikut program Pembangunan Mahasiswa iaitu SPIES Siswa. Program ni dianjurkan oleh Kerajaan Negeri Selangor dibawah Exco Jawatankuasa Tetap Pendidikan, Pendidikan Tinggi dan Pembangunan Modal Insan Negeri Selangor. Dr. Halimah Ali. Dalam program tu terlalu banyak input-input menarik yang akan peserta dapat. Walaupun siri yang saya sertai nih hanya setengah hari, dari jam 8pagi-7petang. Tetapi inpak dan input yang diperolehi amat-amat terkesan. Sebab apa? Sebab ia menyentuh dan memberikan kita kesedaran tentang tanggungjawab kita sebagai seorang hamba Allah. Pendekatan yang digunakan cukup halus dan sampai kepada matlamatnya.

Amat berbeza dengan program yang pernah saya ikuti sebelum ini seperti program Biro Tata Negara untuk pelajar-pelajar yang ingin menyambung pengajian ke luar negara. Saya bukan buyers atau berat sebelah, tetapi memang itulah hakikat dan pengalaman yang saya dapat. BTN selama 3hari 2malam pun tidak dapat menandingi program SPIES selama satu hari yang saya sertai ni. Allah.. Bila sesuatu pengisian program itu benar-benar ingin mengubah dan membawa manusia lebih dekat dengan Allah. Pastinya Allah akan menurunkan rahmat dan pertolongannya dan peserta lebih mudah menerima apa yang ingin disampaikan.


Adek ni pun sakit kepala, bukan sebab kena marah. Pening tengok orang zaman sekarang. Pakaian dan tak macam orang. Huhu.. Adek ni pun tau tutup aurat. ^^,

Ok, berbalik kepada apa yang nak dikongsikan, otak kita ini mempunyai neurons yang sentiasa aktif dan berkembang, dan ada pula yang mati. Jadi, kajian yang dibuat apabila discan otak, kanak-kanak yang dimarahi, ditengking atau terkejut. Neurons-neurons yang ada dan baru hendak berkembang dan tercantum tiba-tiba hilang dan tidak dapat dikesan. Ini bermakna, kesan ibu bapa memarahi anak-anak mereka cukup memberi kesan kepada perkembangan otak anak-anak. Sebab itu kalau kita tengok budak kecil, bila dimarahi, terkejut, disergah dan sebagainya mereka tiba-tiba kaku dan ada yang memberi respon menangis dan sebagainya. Itu adalah antara tanda-tanda otak mereka tidak dapat berfikir dan membuat keputusan secara rasional.

Malah kajian juga mendapati, bukan sahaja kanak-kanak tetapi hampir kesemua lapisan umur. Jadi, buat orang dewasa, cara paling baik untuk mengaktifkan neurons dalam otak adalah dengan membuat latihan matematik, seperti kiraan atau sifir ingkas seperti 2+2, 3x4, dan sebagainya dengan pantas. Dalam kajian tersebut juga, otak/neuorons kita paling aktif apabila kita membaca dengan nada yang kuat. Sebab itulah, mereka yang sudah berumur tetapi sentiasa melazimi bacaan Al-Quran mereka lebih kuat daya ingatan dan lambat mendapat penyakit nyanyuk. Allah, indahnya Islam. Bukan sahaja dapat mengaktifkan otak tetapi setiap huruf yang dibaca mendapat 10kali ganjaran daripada Allah s.w.t.

Renung2kan dan selamat beramal.

Jeffery Lang tewas "melawan" Al-Quran. Terima Islam.

7 komen mengomen
Sejak kecil Dr Jeffrey Lang dikenali dengan sifat ingin tahu. Beliau kerap menanyakan logiknya sesuatu dan mengkaji apa pun berdasarkan perspektif rasional.


“Ayah, ayah percaya syurga itu wujud?” tanya Jeffrey sewaktu ia kecil kepada ayahnya tentang kewujudan syurga, ketika kedua-duanya berjalan bersama anjing peliharaan mereka di pantai.


Notre Dam Boys High

Ketika menjadi siswa tahun akhir di Notre Dam Boys High, sebuah sekolah Katholik, Jeffrey Lang memiliki beberapa penolakan rasional terhadap keyakinan akan kewujudan Tuhan. Perbincangannya dengan pendita sekolah, orang tuanya, dan rakan sekelasnya tak mampu memuaskannya tentang kewujudan Tuhan. “Tuhan akan membuatmu tertunduk, Jeffrey!” kata ayahnya ketika ia membantah kewujudan Tuhan ketika usianya 18 tahun.


Ia akhirnya memutuskan untuk menjadi atheis pada usia 18 tahun. Ketika sebelum atau sesudah memutuskan menjadi atheis, Jeffrey Lang mengalami satu mimpi.

Berikut cerita Jeffrey Lang tentang mimpinya itu: Kami berada dalam sebuah ruangan tanpa sebarang perabot. Tak ada apa pun di dinding ruangan itu yang berwarna putih kelabu.




Satu-satunya ‘hiasan’ adalah permaidani berwarna merah-putih yang menutupi lantai. Ada sebuah jendela kecil, seperti jendela ruang bawah tanah, yang terletak di atas dan menghadap ke kami. Cahaya terang mengisi ruangan melalui jendela itu.

Kami membentuk barisan. Saya berada di barisan ketiga. Semuanya lelaki, tak ada wanita, dan kami semua duduk di lantai di atas tumit kami, menghadap ke arah jendela.

Terasa asing. Saya tak mengenali seorang pun. Mungkin, saya berada di sebuah negara lain. Kami menunduk serentak, muka kami menghadap lantai. Semuanya tenang dan hening, bagaikan semua suara dimatikan. Kami serentak kembali duduk di atas tumit kami. Saat saya melihat ke depan, saya sedar yang kami dipimpin oleh seseorang di depan yang berada di sisi kiri saya, di tengah kami, di bawah jendela. Ia berdiri berseorangan di hadapan. Saya hanya dapat melihat sekejap bahagian punggungnya. Ia memakai jubah putih panjang. Ia memakai seakan topi putih di kepalanya, dengan corak merah. Ketika itulah saya terbangun.

Sepanjang sepuluh tahun menjadi atheis, Jeffrey Lang beberapa kali mengalami mimpi yang sama. Bagaimanapun, ia tak terganggu dengan mimpi itu. Ia hanya merasa tenang ketika tersedar dari tidur. Satu perasaan tenang yang aneh. Ia tak tahu apa itu.

University of San Francisco

Sepuluh tahun kemudian, ketika pertama kali memberi kuliah di University of San Francisco, dia bertemu pelajar Muslim yang mengikuti kelasnya. Tak hanya dengan itu, Jeffrey menjadi rapat dengan pelajar tersebut dan mengenali keluarga pelajar itu. Agama bukan menjadi topik perbahasan ketika Jeffrey menghabiskan waktu dengan keluarga pelajar tersebut. Lama selepas itu, salah satu anggota keluarga pelajar tersebut memberikan Al-Quran kepada Jeffrey.

Sekalipun tidak berniat untuk mengenali Islam, Jeffrey mula menyelak Al-Quran dan membacanya. Waktu itu kepalanya dipenuhi berbagai prasangka.

“Anda tak boleh hanya membaca Al-Quran, tidak boleh jika anda tidak menerimanya secara serius. Anda harus, pertama, memang benar-benar telah menyerah kepada Al-Quran, atau kedua, ‘menentangnya’,” ungkap Jeffrey.

Ia kemudian merasakan dirinya berada di tengah-tengah pergelutan yang sangat menarik. “Ia (Alquran) ‘menyerang’ diri anda secara langsung, begitu peribadi. Al-Quran akan berdebat, mengkritik, memalukan, sekaligus mencabar anda. Sejak awal ia (Al-Quran) menggariskan satu garis perang, dan saya berada di wilayah yang bertentangan.”

Saya menderita kekalahan yang parah (dalam pergelutan). Dari situlah, jelas bahawa 'Penulis' (Al-Quran) mengenali diri saya lebih baik daripada saya mengenali diri saya sendiri,” kata Jeffrey.



Jeffrey
mengatakan seakan Penulisnya dapat membaca fikirannya. Setiap malam
Jeffrey memikirkan
sejumlah pertanyaan dan persoalan, namun selalu menjumpai jawapannya pada bacaan berikutnya, seiring ia membaca halaman demi halaman
Al-Quran
secara berurutan.

“Al-Quran selalu melangkaui pemikiran saya. Ia menghapuskan halangan yang telah saya hadapi bertahun-tahun lalu dan menjawab persoalan saya.” Jeffrey cuba melawan dengan keras dengan pertanyaan, namun semakin jelas ia kalah dalam pergelutan. “Saya dibawa ke sudut di mana tak ada lain selain satu pilihan.”

Al-Quran membawa Jeffrey ke sudut di mana tak ada lain selain satu pilihan

Ketika itu, pada awal 1980-an tak ramai Muslim di kampusnya, University of San Fransisco. Jeffrey mendapati terdapat sebuah ruangan kecil di basement sebuah gereja di mana mahasiswa Muslim menunaikan solat. Selesai pergelutan panjang di dalam dirinya, ia memberanikan diri untuk mengunjungi tempat itu.


Beberapa jam mengunjungi tempat itu, ia mengucap dua kalimah syahadat. Selesai syahadat, waktu solat zuhur tiba dan dia pun diundang untuk menyertainya. Jeffrey berdiri dalam barisan dengan para mahasiswa lainnya, dipimpin imam yang bernama Ghassan. Jeffrey mulai mengikuti mereka solat berjamaah.

Jeffrey ikut bersujud. Kepalanya berada di atas karpet merah-putih. Suasananya tenang dan hening, bagaikan semua suara dimatikan. Ia lalu kembali duduk di antara dua sujud.

“Waktu saya melihat di hadapan, saya melihat Ghassan, di sisi kiri saya, di tengah-tengah, di bawah jendela yang menerangi ruangan dengan cahaya. Dia sendirian, tanpa barisan. Dia mengenakan jubah putih panjang. Kain putih menutup kepalanya, dengan corak merah.”

“Mimpi itu! Saya berteriak di dalam hati. Mimpi itu, sebijik! Saya telah benar-benar melupakannya, dan sekarang saya kaku dan takut. Apakah ini mimpi? Apakah saya akan terbangun? Saya cuba memberi perhatian dan fokus apa yang terjadi untuk memastikan adakah saya tidur. Rasa dingin mengalir pantas ke seluruh tubuh saya. Ya Tuhan, ini benar dan bukan mimpi! Lalu rasa dingin itu hilang, berganti dengan rasa hangat yang datang dari dalam. Air mata saya bercucuran.”

Ucapan ayahnya sepuluh tahun dulu terbukt benari. Ia kini berlutut, dan wajahnya berada di atas lantai. Bahagian tertinggi otaknya yang selama ini berisi banyak pengetahuan kini berada di titik terendah, dalam sebuah penyerahan diri kepada Allah SWT.

Jeffrey Lang merasa Tuhan sendiri yang membawanya kepada Islam. “Saya tahu Tuhan itu selalu dekat, mengarahkan hidup saya, menciptakan ruangan dan kesempatan untuk memilih, namun tetap meninggalkan pilihan terakhir di tangan saya,” ujar Jeffrey kini.

Jeffrey kini menjadi professor jurusan matematik University of Kansas dan memiliki tiga anak. Jeffrey telah menulis tiga buku yang banyak dibaca oleh Muslim AS:

Struggling to Surrender (Beltsville, 1994);

Even Angels Ask (Beltsville, 1997);

dan Losing My Religion: A Call for Help (Beltsville, 2004). Ia memberi kuliah di banyak kampus dan menjadi pembicara di banyak confereance Islam.

Jeffrey memiliki tiga anak, dan bukan sesuatu yang pelik jika anaknya memiliki rasa ingin tahu yang sama. Jeffrey kini harus menghadapi pertanyaan-pertanyaan yang sama yang dulu ia lontarkan kepada ayahnya. Suatu hari Jeffrey ditanya oleh anak perempuannya yang berusia lapan tahun, Jameelah, selesai mereka solat Asar berjamaah. “Ayah, mengapa kita solat?”

“Pertanyaannya mengejutkan saya. Tak sangka soalan itu keluar dari mulut anak yang berusia lapan tahun. Saya tahu jawapan yang paling jelas, bahawa Muslim diwajibkan solat. Tapi, saya tidak ingin bercerita pengalaman dan keuntungan dari solat. Bagaimana pun, selesai menyusun jawaban di kepala, saya memulai dengan, ‘Kita solat kerana Tuhan ingin kita melakukannya’,”

“Tapi kenapa, ayah, apa akibat dari solat?” Jameela kembali bertanya. “Sukar menjelaskan kepada anak kecil. Suatu hari, jika kamu melakukan solat lima waktu tiap hari, saya yakin kami akan memahami, namun ayah akan cuba yang terbaik untuk menjawan pertanyaan kamu.”

‘Dengar sini anak ayah. Tuhan itu sumber kesemua perasaan kasih sayang, cinta, pemurah dan hikmah terhadap segala keindahan — yang kita alami dan rasai. Seperti matahari sumber cahaya yang kita lihat pada siang hari, Tuhan ada sumber kepada semua ini dan banyak lagi. Justeru, kasih sayang yang ayah rasakan untukmu, adik-adikmu, dan ibumu kesemuanya datang dari Allah. Kita tahu Allah itu Pengasih dan Penyayang melalui segala pemberianNya kepada kita di dalam hidup ini. Tetapi hanya di dalam solat, kita dapat merasakan kasih sayang, pemurahnya Allah, dan nikmat pemberianNya itu di dalam cara yang teramat istimewa, di dalam cara yang amat kukuh.

Misalnya, anak ayah tahu yang ibu dan ayah ini mengasihimu dengan cara kami berdua mengambil berat terhadapmu. tetapi hanya apabila kami memeluk dan menciummu, anakku akan dapat merasakan betapa sayangnya kami terhadapmu. Begitulah, kita tahu Allah menyayangi kita semua dan pemurahnya Dia kerana menjagai kita. Namun hanya pada waktu kita solat, kita dapat merasakan cintaNya itu terlalu benar dan istimewa.’

‘Apakah solat itu menjadikan ayah seorang ayah yang lebih baik?’ Dia bertanyaku.

‘Ayah harap begitu dan ayah harap dapat berfikir begitu, kerana apabila seseorang itu telah "disentuh" dengan kasih sayang Tuhan di dalam solat, ia terlalu indah dan kuat ikatannya, sehinggakan seseorang itu merasakan ingin rkongsikannya dengan mereka yang ada disekelilingnya, terutama kepada ahli keluarganya. Kadang-kala, selepas penat bekerja seharian, ayah merasa keletihan dan ayah ingin bersendirian. Tetapi jika ayah dapat merasai kasih sayang Allah di dalam solat, ayah akan segera teringat dan melihat ahli-ahli keluarga ayah dan mengingatkan betapa besarnya pemberian Allah menghadiahkan dirimu kepada ayah, dan kesemua cinta dan kasih sayang yang ayah perolehi kerana menjadi ayahmu dan suami kepada ibumu. Ayah tak kata ayah ini seorang yang sempurna, namun ayah percaya ayah tak mungkin menjadi ayah yang baik tanpa solat.

‘Saya faham apa yang ayah maksudkan,’ jawab Jameelah.

Kemudian dia memeluk saya dan berkata, ‘Dan saya sayang sangat kat ayah!’

‘Ayah pun sayang padamu.’



Mesir Yang Baru

0 komen mengomen
Alhamdulillah, 17hb Mac 2011. Jam 4.30 pagi saya selamat mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah, Terminal 3. Bersama-sama rombongan anak-anak pelajar Selangor Mesir melalui Ops Ehsan, Kerajaan Negeri Selangor dalam proses penghantaran semula anak-anak Selangor yang balik ke Malaysia semasa berlakunya revolusi Mesir sebulan yang lepas. Sebaik keluar daripada pesawat, kami disambut dan diterjah angin sejuk timur tengah yang mencecah 13 darjah celcius membuatkan badan tiba-tiba rasa mengigil.

Selepas hampir dua jam, barulah semua urusan untuk mengambil bagasi masing-masing selesai. Memandangkan subuh jam 5 pagi dan tiada surau yang berdekatan, saya mengambil pendekatan untuk menghamparkan selimut yang diambil dalam pesawat tadi sebagai sejadah untuk solat subuh bersama beberapa orang teman di satu sudut, dihujung terminal tersebut. Alhamdulillah, kami dapat solat awal kerana ramai yang tidak tahu waktu subuh sudah masuk dan semakin luput. Selepas kami solat, barulah ramai sahabat-sahabat serta warga negara lain turut serta menunaikan solat dikaki lima tersebut.

Wah.. Keadaan Mesir tidaklah banyak berubah seperti sebelumnya. Maklumlah, baru tinggal sebulan lebih. Mana sempat nak berubah secara drastik. Namun apa yang saya perasan adalah sudah berkurang bunyian hon dan Mesir kini semakin bersih. Takjub dan hairan, negara yang biasanya kotor ini mampu bersih ke tahap ini. Satu pencapaian yang membanggakan. Kini dah 11hari saya menetap di bumi anbiya'. Bermakna sudah 2 kali jumaat disini. Setiap kali khutbah, pasti tajuk yang berlainan dan yang pasti, mereka kini bebas untuk berkhutbah apa jua tajuk dan isu yang ingin disampaikan.

Jika sebelum ini, masjid yang saya hadir untuk solat jumaat, pada hari tersebut dijangka berlakunya demonstrasi secara besar-besaran. Maka khatib menyatakan agar haram/tidak harus keluar ke jalanan menyertai demonstrasi tersebut kerana bakal mengganggu ketenteraman awam dan memusnahkan harta benda. Tapi, hari ni masjid yang sama mengutuk dan mengeji kerajaan yang terdahulu kerana berlaku zalim dan kerajaan yang dilaknak oleh Allah dan rakyatnya.. Alhamdulillah, selepas kejatuhan Husni Mubarak. mereka semakin terbuka dan bebas untuk berkata dan melakukan pelbagai aktiviti dengan rasa aman dan selamat. Tidak seperti sebelumnya.

Maktabah atau kedai-kedai buku kini sudah berani untuk memaparkan kitab-kitab haraki, politik dan sebagainya yang dahulu amat-amat dilarang dan penjualannya dibuat secara sembunyi. Satu perubahan yang baik, kerana buku-buku inilah yang mengajar dan membentuk masyarakat kearah kehidupan yang lebih baik dan bagaimana sebuah pemerintahan yang adil dan sejahtera. Mereka bukan mengajar untuk menentang kerajaan tetapi kerajaan yang salah kerana tidak mengamalkan sistem pentadbiran yang sebenar dan berlandaskan keadilan Islam. Dan terbukti Husni merupakan orang terkaya dunia mengalahkan Bill Gates yang menguasai Syarikat Telekomunikasi dan Komputer Microsoft.

Sepanjang perjalanan untuk pulang ke rumah. Pokok-pokok, tiang elektrik, tembok dan kereta kini dihiasi dengan bendera Mesir menandakan mereka sangat-sangat mencintai negara mereka kini. Amat berbeza dengan duhulu. Begitu juga kalau kita lihat di Malaysia, sebab apa rakyat tidak mahu mengibarkan bendera Malaysia walaupun pelbagai kempen dibuat untuk menyemarakkannya? Sehingga arahan terpaksa dikeluarkan kepada premis-premis kerajaan dan sebagainya agar mengibarkan Jalur Gemilang. Sebabnya, rakyat tidak berpuas hati dan berasa tiada guna menyintai negara andai selama 50tahun mereka merdeka, kos sara hidup meningkat, pendapatan isi rumah teramat kecil, jenayah semakin menggila, politikus yang rakus dan jijik, rasuah yang berleluasa, kenaikan harga minyak tanpa ada perancangan untuk menurunkannya, dan pelbagai lagi ketidakpuasan hati rakyat. Bagaimana rakyat mahu cintakan negara jika merempat dinegara sendiri?

Inilah yang Syed Hussin Al-Attas ukirkan dalam bukunya Pemikiran Intelktual, sebagai golongan pandir. Pemerintah/pemimpin yang pandir. Tidak kira fahaman atau ideologi politik, jika bertindak tidak menggunakan pertimbangan yang sepatutnya, mereka ini golongan pandir. Sebagai contoh seorang doktor tidak dikira pandir kerana tidak dapat menyelamatkan nyawa seorang pesakit, kerana ia diluar kemampuan doktor tersebut. Tetapi seorang doktor dikira pandir kerana melakukan kesalahan yang sama kepada pesakit walaupun telah bpuluhan tahun menjadi seorang doktor.


Catatan di bumi Malaysia

7 komen mengomen
Bismillah, walhamdulillah. Pertamanya mohon jutaan kemaafan kepada pembaca sekalian yang sudi membaca kerana blog ini sudah lama tidak dikemaskini dengan info dan berita terkini. Maaf juga kerana belum dapat menunaikan janji untuk berkongsi gambar-gambar sepanjan g permusafiran saya melalui detik-detik indah dipindahkan daripada bumi Mesir ke Jeddah dan kemudiaanya kembali ke Tanah Air Malaysia yang tercinta. Kesukaran mendapatkan akses internet menyukarkan saya untuk mengemaskini dan berkongsi dengan sahabat-sahabat berita, cerita, pengalaman dan gambar yang sempat saya rakamkan.

Detik terakhir sebelum meninggalkan bumi Mesir..


Internet kat rumah dah lama dihentikan, sebab kemudahan streamyx yang diberikan kurang memuaskan menyebabkan ibu serta keluarga sebulat suara bersetuju untuk menghentikan penggunaan streamyx di rumah dan beralih menggunakan broadband.

Alhamdulillah, pada 14 Januari lepas saya selamat sampai ke KLIA bersama hampir 400 orang pelajar Malaysia daripada Jeddah menaiki penerbangan pesawat Boeing 747-400 milik Malaysia Airlines System (MAS) MH 8031. Suasana hangat dan ceria keluarga dan sahabat handai kerana dapat bertemu kembali ahli keluarga masing-masing setelah berita yang digembar-gemburkan oleh media tempatan seolah-olah kami begitu kritikal dan terancam disana.

Apapun, seperti yang kita ketahui, Regim Husni Mubarak berjaya dijatuhkan oleh kebangkitan suara rakyat yang mahu beliau turun daripada tampuk pemerintahan, setelah 30tahun memerintah dan mengisytiharkan undang-undang darurat bagi seluruh rakyat Mesir. Dimana, hak untuk berhimpun, menyuarakan pandangan, dan sebagainya disekat. Dalam tempoh itu juga, rakyat tidak mendapat banyak manfaat atau perubahan yang dilakukan oleh Husni selaku presiden Republik Arab Mesir.

Pengalaman paling indah ketika proses evakuasi ini adalah saya berjaya mengerjakan umrah di tanah suci Mekkah. Sesuatu yang tidak pernah saya jangkakan dalam hidup dapat pergi secara percuma. Yelah, masa di Mesir, orang lain sibuk mengemas dan mahu pulang ke Malaysia, saya antara insan yang tetap berkeras mahu tinggal di sana. Tetapi atas desakan keluarga dan sahabat handai serta pimpinan Badan Kebajikan Anak Negeri. Akhirnya saya akur dan mengikut arahan demi memastikan keselamatan diri terjaga.

Barang-barang keperluan untuk balik saya kemas ala kadar sahaja, berat hati dan perasaan malas untuk mengemas barang pulang ke Malaysia sangat tebal. Namun, itulah hikmah Allah menerbangkan saya ke bumi Jeddah, dengan pesawat tentera diraja Malaysia. Charlie C-130 (Hercules). Walaupun kaki dan punggung terasa kebas duduk bersila selama 3 jam daripada Cairo ke Jeddah. Namun, pengalaman seperti inilah yang saya ingin rasakan, walhal jika diberikan peluang sekali lagi untuk menaiki pesawat tersebut pulang ke Malaysia juga saya sanggup dengan syarat dapat duduk di tingkat atas (kokpit) melihat juruterbang menerbangkan pesawat.

Sampai di Jeddah, kami disapa angin panas gurun sahara, walaupun pesawat mendarat pada waktu malam. Bahang panas masih terasa dan keringat peluh berjuraian turun membasahi tubuh. Alhamdulillah, kami selamat mendarat di Lapangan Terbang King Abdul Aziz. Kami diberikan makanan tentera sebelum dibawa masuk ke terminal menaiki shutter bas yang disedikan. Selepas tiba di dalam terminal, masing-masing perlu menyerahkan passport untuk mendapatkan visa khas. Visa tersebut bukanlah visa ziarah biasa tetapi visa untuk menziarahi pejabat konsulat Malaysia di Jeddah. Kami hanya diberikan tempoh 7 hari untuk menetap disana.

Hari pertama dan kedua di Madinatul Hujjaj, Jeddah memang menyeksakan, dengan suhu yang panas dan terpaksa bersesak-sesak dengan ribuan pelajar Malaysia yang lain, mendidik jiwa bagaimana rasanya jemaah haji Malaysia ketika mengerjakan haji disini. Terpaksa bertolak ansur dan sabar dalam apa jua aktiviti yang dilakukan. Berkongsi tanda perkara biasa, tetapi amat perit sekiranya terpaksa beratur dan menunggu berjam-jam bersama ratusan, malah ribuan pelajar lain yang ingin menggunakan kemudahan tersebut.

Alhamdulillah, hari ke-3 disana, bayu sejuk mula menyapa. Terasa begitu nyaman dan hening hingga terpaksa mengenakan baju sejuk dan selimut apabila hendak kemana-mana. Hairan, kipas yang sentiasa dihidupkan kaku tidak benyawa. Tanda aras betapa sejuknya bumi Jeddah buat hari ini dan seterusnya. Dalam kesejukan tersebut, terdapat segelintir pelajar yang mencari dan mencuri peluang untuk mengerjakan ibadah umrah, baik dengan bantuan saudara mara yang ada disana, mahupun bantuan rakan yang belajar disana. Ada yang sanggup memanjat pagar, buat muka selamber bila disoal pengawal keselamatan dan bermacam cara lagi semata-mata untuk menuju dan mengadapap baitullahilharam di Mekkah.

Saya antara kalangan mereka yang curi-curi ke sana. Saya nekad dan bertekad, walau apapun yang berlaku saya tetap mahu kesana. Disamping hati memohon kepada Allah, agar peluang dan ruang menjadi tetamu-Nya menjadi kenyataan. Namun, percubaan pertama dan kedua untuk keluar secara halal gagal. Hati sedikit hiba, pada ketika itu terasa betapa diri ini terlalu hina dihadapan Allah s.w.t. kerana tidak terpilih untuk menjadi tetamu-Nya. Allah... Benarlah kisah dan pengalaman jemaah haji yang saya pernah baca. Kalau Allah mahu kita menjadi tetamunya, pasti mudah belaka. Tetapi sekiranya Allah tidak mahu menjemput kita, usahalah bagaimana sekalipun, pasti kegagalan natijahnya.

Alhamdulillah, pada malam tersebut saya berjaya keluar dan menunaikan umrah wajib buat diri saya bersama beberapa orang rakan yang lain, dengan bantuan Abg Khairuddin yang menetap dan bekerja di sana. Kami menaiki sebuah pacuan empat roda. Dalam perjalanan, beliau singgah di kedai berhampiran untuk membeli kain ihram dan beberapa keperluan untuk menunaikan umrah dan berniat miqat di sebuah masjid di tepi jalan. Setelah mandi sunat ihram, dan sedikit tunjuk ajar daripada beliau. Kami berjaya berihram. Setelah selesai, kami meneruskan perjalanan dan sepanjang perjalanan, mulut kami kumat kamit melaungkan kalimah talbiah memuji Allah sambil mata dan tangan meneliti buku panduan mengerjakan umrah.

Sayu dan kagum serta rasa tidak percaya bila kenderaan yang kami naiki, mula memasuki sempadan tanah haram. Lebih hebat, hati berombak bila dapat melihat Masjidil Haram dan kaabah tersergam indah dihadapan mata. Allah, sungguh nikmat dan teruja melihat bangunan hijau setinggi 4 tingkat. Berlatar belakangkan menara jam yang baru siap dibina. Sampai didalam Masjidil Haram kami melakukan tawaf disekeliling kaabah. Mengikut apa yang diterangkan oleh Abg Din tentang cara-cara menunaikan umrah, tidaklah sesusah yang disangka selama ini. Setelah selesai, kami sujud syukur dan solat sunat tawaf dan berdoa ditempat mustajab antara multazam.

Berlatarbelakang Ka'abah dan Menara Jam


Berehat kemudian, meneruskan lagi rukun yang belum terlaksana. Sa'ie. Jika tawaf memakan masa hampir setengah jam. Sa'ie memakan masa hampir 45minit hingga sejam untuk menyempurnakan 7 kali perjalanan daripada bukit Safa ke Marwah. Berlari-lari anak diantara lampu hijau dan kemudian mendaki bukit Safa dan Marwa dan begitulah ulang alik sebanyak tujuh kali. Lenguh.. Itulah antara perasaan ketika menunaikan rukun Sa'ie. Alhamdulillah, setelah selesai rukun sa'ie, tiblah rukun yang terakhir sebelum kami bebas melakukan 13perkara yang diharamkan ketika berihram. Iaitu bertahalul/bercukur. Kami memilih untuk mengunting sedikit sahaja rambut, memandangkan jam sudah hampir pukul 1 pagi. Seterusnya begerak pualng ke Madinatul Hujjah.

Malam tersebut, dengan hanya membawa salinan pasport, saya bertawakkal kepada Allah s.w.t. Kerana jika ditangkap atau diperiksa oleh polis, tiada pengenalan diri. Hukuman yang akan dikenakan cukup berat. Alhamdulillah, dalam perjalanan melalui 2 pos di sempadan Jeddah-Mekkah, polis tidak melakukan pemeriksaan secara terperinci dan kami melalui pos polis dengan mudah sekali. Selesai buat umrah, masing-masing baru on dan chek handfon masing-masing. Berpuluh-puluh 'miss call' kami terima daripada shabat-sahabat yang sedang mencari. Ingat kami hilang. Sampai ada kawan bagitau, laporan polis telah dibuat. Hati berkocak hebat. Takut juga karang takdapat balik Malaysia.

Paling hebat saya menerima satu sms keesokkan paginya daripada nombor yg tidak dikenali, namun jangkaan saya adalah pegawai tabung haji di Madinatul Hujjaj. Kebetulan, handfon saya mati semalam, dan mesej itu masuk pagi esoknya. Sms tersebut berbunyi begini "Salam, anda diminta balik ke markaz dengan segera sebelum tindakan polis diambil. Disini, ingin saya ingatkan kalau jadi kes polis..'' sms terhenti setakat itu sahaja.

Fuh.. Memang siries. Tapi nak wat camna, perkara dah lepas. Hehe..

Keesokkan paginya, saya dibawa mengadap Datuk Duta Malaysia disana. Beliau sekadar ingin memastikan tiada apa-apa yang berlaku kepada saya dan rakan-rakan yang diberitakan semalam hilang/tertinggal coster di tengah bandar Jeddah. Alhamdulillah, Datuk Duta sangat ramah dan mesra. Soalan pertama beliau ketika bertemu kami, "Dah makan ke belum?" Hehe.. Beliau mengucapkan syukur kerana kami selamat kembali. Berita kononnya laporan polis telah dibuat hanyalah ugutan atau acahan pihak pengurusan untuk saya pulang segera ke Madinatul Hujjaj.

OK, nak cerita pasal evakuasi pun mungkin dah basi rasanya. Dah hampir dua minggu saya bermukim dan menetap di bumi Malaysia. Pelbagai aktiviti harian sepanjang keberadaan di Malaysia. Seluruh ahli keluarga kini sudah boleh tidur nyenyak dan menarik lafaz lega, kerana saya betul-betul selamat dan tiada apa-apa sepanjang revolusi yang berlaku di Mesir. Alhamdulillah. Kini, sudah ada rakan-rakan pelajar yang pulang ke Mesir bagi meneruskan pegajian disana. Doakan kami agar selamat sampai dan selamat kembali semula ke tanah tumpah darah tercinta. Apa yang saya rindukan sekarang adalah kelas-kelas pengajian selain makan dan cuaca di bumi Mesir yang masih lagi berada dalam musim sejuk.

Charlie...

Beginilah susana dalam pesawat Charlie.. (gambar curi walaupun dilarang, yela, mugnkin sekali seumur hidup macam ni. Takkan lepaskan peluang)

Dalam terminal di Jeddah, menunggu visa untuk masuk ke Jeddah.

Madinatul Hujjaj..


Introduction

Aku hanya insan biasa yang ingin berkongsi sedikit ilmu dan buah fikiran. "Ballighu anni walau ayat" "wazakkir fainnna zikra tanfaul mukminin" InsyaAllah.

LinkWithin

.

Al-Faqir

My photo
Nama Muhammad Al-Amin Hj Salleh. Dilahirkan di Kluang, Johor. Kemudian dibesarkan di Kulai, Johor sebelum berhijrah ke Kuala Terengganu selama 10 Tahun. Kini menetap di Bandar Seri Putra, Kajang, Selangor. Saya sekarang merantau ke bumi Anbiya' Mesir untuk menuntut dengan para Ulama'. Mengambil jurusan di Jabatan Syariah & Undang-undang, Kuliah Syariah Islamiah, Uni. Al-Azhar, Kaherah, Mesir. Moga pelaburan yang Ibu & Ayah lakukan ini akan berjaya menjadi saham didunia dan akhirat. InsyaAllah. Perantau di Bumi Allah. Johor - Terengganu - Selangor - Mesir

Followers