Betul ke aku nak pilih jalan ni?




Inilah perjalananku..
Aku kini berjauhan dengan keluarga.. tinggal seorang diri di bagunan yang besar. Dikala siang aku disibukkan dengan urusan perjuangan. Namun dikala malam menampakkan wajahnya. Aku mula bersendiri.. Bersendiri dari manusia. Bukan aku yang tinggalkan mereka, mereka juga tidak meninggalkan aku. Kerana masing-masing ada taklifat mereka sendiri. Namun aku redha, kerana jalan inilah yang aku pilih…


Aku ingat lagi ketika mana aku sedang berusrah bersama sahabat, waktu itu jam 1pagi. Hampir berakhirnya halaqah ini dan masih dalam sudut perbincangan dan isu semasa. Aku memberanikan suara untuk meluahkan rasa hati ini, “Ust, ana nak tinggal kat sini.. ada kosong tak lagi ust?” “Enta taknak sambung belajar ke?” Ust menyoal ingin kepastian. Sahabat-sahabat lain terus menyampuk. “Eh, dia nak belajar ust, sama dengan sek2 ni la, nak sambung mesir jugak..“ “ooo..” balas ust. “ Ana mmg nak belajar ust, masalahnya buat masa 2bulan sisa yang ana ada ni ana nak kerja dan belajar. Kalau ana disana, ana hanya kerja,kerja,kerja.. itu je yang ana dapat. Kalau boleh ana nak rebut peluang yang ada ni kerja dengan jemaah. Siang ana kerja, malam boleh ana pergi menadah kitab, dengar kuliah atau pergi belajar dipondok. Sekurang-kurangnya terisi jugalah rohani ana ni. Ana tak kisah pasal gaji” luah hatiku. “Kalau macamtu, mmg ada kosong. Tapi sebagai pegawai penerangan la.” Balas ust. “Ha? Pegawai!! Ana taknak la ust. Kalau boleh ana nak jd kerani pun cukup. Ana tak sampai tahap tu lagi.” Terperanjat aku bila ust tawarkan jawatan tu. Aku tau aku belum layak. Biarlah aku belajar dari bawah. “Takpelah, ana tanya dulu. Nanti ana bagitau enta semula” ujar ust ringkas.. jantung masih berdegup kencang, kalau jawatan pegawai yang ust berikan, aku nekad dan keputusanku bulat. Aku taknak terima.



Usrah kemudian ditangguhkan dengan bacaan tasbih kafarah dan surah al-asr. Tibalah masa untuk menjamu selera. Durian yang kami bawa pulang dari dusun tadi masih tersisa satu guni. Kami makan bersama penuh rasa ukhwah.



Aku dilema, bersediakah aku untuk memilih jalan ini? Dimana aku nak tinggal? Macamana dengan makan minum, pakaianku? Ibu dengan ayah setuju tak? camne plak dengan Kedai Komputer yang aku kerja sekarang? Apa alasan aku nak bgtau kat mereka? Malam itu aku tak dapat tidur lena.. baru nak lelapkan mata, persoalan itu timbul kembali.. akhirnya aku lena dalam persoalan..
bersambung..

7 komen mengomen :: Betul ke aku nak pilih jalan ni?

  1. Salam sahabatku...kuatkan hati,ikhlaskan diri..insyaAllah besar ganjarannya.nanti kita jumpa lagi..jemput ke blog ana ye

  2. "Haza sabiilii.. ad'u ilallah.."

    jalan yg kau pilih itu sungguh suci!

  3. Syukran buat sahabatku Muzani wa NAsih. Moga2 kita tergolong dalam kalangan orang2 yang berjuang dijalan Allah dengan penuh rasa ikhlas dan tanggungjawab..

  4. This comment has been removed by the author.
  5. секс скринсейверы
    страпон секс девушка
    секс девченки тольятти
    ебля коней
    понрно фото секс

  6. Today I was specially registered to participate in discussion.

  7. [url=http://ebiteua.com/forum57-prostitutki-ternopolya-i-oblasti.html]Prostitutki Ternopolia[/url]

Introduction

Aku hanya insan biasa yang ingin berkongsi sedikit ilmu dan buah fikiran. "Ballighu anni walau ayat" "wazakkir fainnna zikra tanfaul mukminin" InsyaAllah.

LinkWithin

.

Al-Faqir

My photo
Nama Muhammad Al-Amin Hj Salleh. Dilahirkan di Kluang, Johor. Kemudian dibesarkan di Kulai, Johor sebelum berhijrah ke Kuala Terengganu selama 10 Tahun. Kini menetap di Bandar Seri Putra, Kajang, Selangor. Saya sekarang merantau ke bumi Anbiya' Mesir untuk menuntut dengan para Ulama'. Mengambil jurusan di Jabatan Syariah & Undang-undang, Kuliah Syariah Islamiah, Uni. Al-Azhar, Kaherah, Mesir. Moga pelaburan yang Ibu & Ayah lakukan ini akan berjaya menjadi saham didunia dan akhirat. InsyaAllah. Perantau di Bumi Allah. Johor - Terengganu - Selangor - Mesir

Followers